buku SAP2000 hadir kembali

Puji Tuhan, buku karanganku ke-6 berjudul “Komputer Rekayasa Struktur dengan SAP2000” yang terbit pertama kali tahun 2013, telah tersedia kembali. Jadi bagi rekan-rekan pembaca yang belum sempat memilikinya, silahkan ke LUMINA Press.

Materi buku cetakan ke-2 ini, sama seperti cetakan ke-1 (tahun 2013), hanya saja kertasnya memakai tipe yang sama digunakan oleh bukuku Struktur Baja Edisi ke-2 (tahun 2016). Jadi ketika dibandingkan dengan buku lama edisi hardcover akan terlihat lebih tebal, tapi nggak bisa dibilang lebih berbobot lho. Maklum, dengan kertas book paper terbaik yang dipunyai percetakannya, maka meskipun terlihat lebih tebal, tetapi buku tersebut lebih ringan beratnya dari buku cetakan pertama. Ini penampakan buku SAP2000 cetakan ke-2 tersebut. Buku baru yang sebelah kiri, adapun buku yang lama (versi hardcover) ada di sebelah kanannya.

cetak-ulang-buku-sap
Buku SAP2000 cetakan ke-2 (kiri) dan cetakan pertama (kanan)

Materi buku cetakan ke-2 di atas, tidak ada perubahan dengan materi yang pertama. Hanya cetak ulang saja. Oleh sebab itu, program SAP2000 yang digunakan juga yang masih versi 7.4, versi lama.

Buku dicetak ulang untuk mengantisipasi kebutuhan buku teks bagi mahasiswa UPH, khususnya yang akan mengambil mata kuliah Komputer Rekayasa Struktur (2 sks) yang merupakan mata kuliah khusus yang dibuka karena keberadaanku. Jadi mata kuliah seperti itu belum tentu ada di jurusan teknik sipil lain, di luar UPH.

Baca lebih lanjut

Tugas Mengarang pada Mata Kuliah Rekayasa Kayu

Dosen adalah kehidupanku, baik dalam arti realitis, yaitu (gaji) mengajar untuk hidup, tetapi juga dalam arti idealis, yaitu kehidupanku adalah mengajar.

Mengajar yang aku maksud, tentunya dalam arti luas. Tidak hanya berdiri di depan ruang kelas ketika jam kuliah tiba, tetapi juga dimana saja, kapan saja. Pokoknya selama ada yang ingin jadi murid. Tentang hal itu, anak-anakku pasti tahu sekali tentang mengajar yang kumaksud. Ketika anak-anakku sedang kuantar ke sekolah, maka di dalam mobilpun mau-tidak mau, aku banyak mengajar (bercerita) tentang banyak hal, tentu saja yang relevan dengan mereka, seperti pengalaman hidup bagaimana memilih sekolah, juga bagaimana menghibur diri bilamana ada hasil ujian yang jemblok. 😀

Lho jadi tidak hanya bidang rekayasa saja ya pak Wir ?

Benar, pokoknya hal-hal yang relevan untuk diajarkan. Tentu saja tentang hal-hal apa yang menurutku aku menguasai dan pantas di-sharing-kan. Tentang hal itu, karena aku juga seorang penulis (lihat saja tulisan-tulisanku di blog ini), maka rasa-rasanya apa yang sedang kuminati dan sedang jadi fokus perhatian maka rasanya seperti kukuasai betul. Itu alasannya, mengapa kadang aku merasa percaya diri untuk menceritakan sesuatu yang memang secara pendidikan formal tidak aku pelajari, tetapi karena aku kuasai maka aku ajarkan juga. Sebagai contoh misalnya, tentang aplikasi pelajaran bahasa Indonesia misalnya, tentang karang mengarang. Aku pede banget soal tersebut. Maklum aku tahu, bahwa dengan membaca karangan seseorang, aku bisa tahu apa yang ada di benak pikiran mereka masing-masing. Itu dapat aku gunakan untuk menangkap, apakah apa yang aku sampaikan telah masuk pada kesadaran mereka atau belum.

Baca lebih lanjut