Bambu

Bambu, jenis tanaman rumput-rumputan, yang bisa dijadikan bahan baku ramah lingkungan untuk membuat jendela, pintu dan taman musim dingin.

Ini adalah terjemahan bebas makalah Prof. Dr.-Ing. Susanne Junker, profesor di bidang arsitektur dari Beuth Hochschule für Technik Berlin (University of Applied Sciences), yang dimuat di BauNetz. Ijin terjemahan ini diperoleh secara tidak langsung via Prof. Dr.-Ing. Eddy Widjaja, rekan sesama Guru Besar di bidang arsitek pada perguruan tinggi tersebut.

Catatan : BauNetz adalah publikasi online berbahasa Jerman untuk arsitektur sejak tahun 1996 yang berpusat di Berlin. Fokusnya adalah berita harian dari dunia arsitektur internasional.

Catatan : Prof. Eddy Widjaja, lahir dan menyelesaikan SMA di Indonesia, setelah lulus melanjutkan studi di bidang teknik sipil di Universitas Technik Berlin, Jerman. Saat ini beliau adalah salah satu guru besar di bidang arsitektur dan tinggal di Berlin. Beliau dikukuhkan GB sebelum berusia 40 tahun, relatif sangat muda untuk ukuran profesor di sana. Beliau merupakan teman di FB karena punya peminatan di bidang yang sama, yaitu building, struktur dan bahan materialnya (baja, kayu dan beton). Ini adalah salah satu bentuk sumbangan pemikiran dan ide beliau untuk mempersiapkan bangsa ini menjadi bangsa maju dan siap memimpin dunia.

Peneliti dan ahli botani Swedia, Carl von Linné mengklasifikasi dan menetapkan suatu marga tanaman rumput-rumputan dengan nama bambu di tahun 1753. Baptisan nama botani tersebut, merujuk nama India atau Sansekerta kuno dari spesies tumbuhan yang bernama Mambu. Kata bahasa Inggris bamboo merupakan onomatopoeic dari mambu. Onomatopoeia adalah istilah untuk menyebut kata-kata yang merangsang indera pendengaran untuk memberi gambaran obyek yang ingin diwakilinya. Bahasa jerman untuk bambu adalah bambus. Bambu disebutkan sebagai jenis tanaman rumput-rumputan, mempunyai lebih dari 1.200 spesies yang berbeda. Meskipun disebut jenis rumput, tetapi memiliki banyak sifat yang sebanding dengan kayu itu sendiri.

Lanjutkan membaca “Bambu”