atap kubah baja terbesar di timur

Struktur atap yang tentunya hanya digunakan untuk pelindung terhadap hujan dan angin, dan bukan untuk dilewati, maka berat sendirinya akan lebih dominan dibanding beban hidup rencana (hujan atau angin atau manusia pekerja). Untuk kondisi seperti itu maka jenis bahan material yang tepat adalah bahan material yang punya ratio kekuatan dibanding berat, yang terbesar. Material apa itu. Ini ada data dari internet kelihatannya bisa digunakan.

Dari tabel di atas, terlihat bahwa beton hanya 15% efektifitasnya dibanding baja. Juga diketahui bahwa kayu dan bambu punya ratio yang lebih baik dari beton. Hanya saja untuk ke dua material tersebut. isue konsistensi mutu dan kekuatan absolut yang memang lebih kecil dibanding baja, menyebabkan bukan pilihan yang baik. Oleh sebab itu untuk konstruksi besar, yang karakternya didominasi oleh berat sendiri, maka material baja adalah satu-satunya material yang paling rasional dipilih. Itulah makanya ilmu struktur baja banyak dibutuhkan pada proyek yang besar-besar. šŸ™‚

Lanjutkan membaca “atap kubah baja terbesar di timur”

bedah buku Vazirani (2005)

Prof V.N Vazirani dari India sangat terkenal dengan buku-buku ilmu strukturnya. Waktu mahasiswa, saya mengkoleksi buku beliau yang bersampul merah, yaitu “Analysis of Structures”. Waktu itu beliau menulis bersama Dr. Ratvani. Dari sana saya merasa bahwa ilmu saya bisa berkembang, yang akhirnya mengantar saya bisa mencapai level GB seperti sekarang ini. Jika 30 tahun yang lalu hasil karya Prof Vazirani sudah menjadi rujukan international maka tentunya jika ada edisi baru karangan beliau, tentunya sangat menarik untuk dibahas.

Nyatanya, dari searching di internet saya menemukan buku beliau terbitan tahun 2005. Jika tertarik ini link-nya. Dari tahun edisinya jelas relatif lebih baru dari yang aku punya dulu. Bahkan sekarang pengarangnya bertambah, yaitu ada tiga, Prof Vazirani, Dr. Ratvani dan Dr. Duggal. Judulnya ada tambahan Vol. II. Wah bertambah tebal saja isinya, sampai setebal 1380 halaman. Lebih tebal dari buku saya, padahal rasanya buku saya itu sudah paling tebal dari buku-buku serupa yang berbahasa Indonesia. Ini sampul buku Prof Vazirani yang aku maksud.

Sampul Buku Prof Vazirani (2005)

Setelah melihat isinya, ternyata sebagian masih familiar. Ternyata buku di atas adalah pengembangan dari bukunya yang terdahulu. Kalau dari jumlah halaman maka jelas memang lebih tebal. Pasti ada yang baru, tetapi tidak semua.

Ternyata mencari content yang baru itu memang tidak mudah. Sama seperti buku struktur baja yang terbit tahun 2015, yang pertama kali. Itu isinya sebagian besar masih dipakai ketika diterbitkan lagi tahun 2016. Hanya lebih tebal saja, persis sekali dengan bukunya Prof. Vazirani di atas. Nggak salah juga dong kalau begitu.

Lanjutkan membaca “bedah buku Vazirani (2005)”

New normal, dalam prespektif pribadi

Kehidupan manusia memang unik, tidak mudah diprediksi. Meskipun telah dilakukan banyak penelitian, ditemukan begitu banyak ilmu pengetahuan di berbagai jurnal ilmiah atau buku untuk bisa dipelajari, juga banyaknya teknologi baru yang muncul, tetapi menurutku : masa depan masih sesuatu yang belum bisa dipastikan dengan baik. Cuma bisa diduga, bisa ya tetapi bisa juga tidak.

Lanjutkan membaca “New normal, dalam prespektif pribadi”

Diskusi tentang R (gempa)

Ilmu struktur tahan gempa adalah salah satu ilmu penting bagi insinyur teknik sipil, khususnya yang mendalami bidang rekayasa struktur (structural engineering). Penting, karena dengan ilmu tersebut seorang profesional akan “didengar dan diperhatikan”. Maklum setiap keputusan berdasarkan ilmu tersebut dapat membuat orang lain harus mengikuti ketentuan yang dibuat. Akibatnya akan berdampak penambahan kerja atau meningkatnya biaya. Oleh sebab itu, proyek yang berisiko tinggi terhadap gempa, harus menunggu petunjuk dari empunya ilmu tersebut. Jika tidak, maka desain yang sudah jadi, bisa-bisa tidak lolos ujian sidang evaluasi para ahli (di Jakarta TPKB misalnya).

Karakter ilmu struktur tahan gempa agak berbeda dibanding ilmu stabilitas struktur. Dampak penggunaan ilmu struktur tahan gempa tidak secara langsung akan terlihat dengan cepat. Maklum gempa yang besarnya sesuai rencana, tidak setiap saat terjadi. Tempatnya juga belum tentu di lokasi bangunan yang dibangun. Ini berbeda dari ilmu stabilitas struktur, yang dapat mendeteksi risiko terjadinya keruntuhan struktur akibat pertambatan lateral yang tidak memadai. Jenis keruntuhannya bisa terjadi kapan saja, tidak perlu menunggu sampai ada gempa atau angin kencang. Ilmu stabilitas struktur banyak diperlukan pada struktur baja yang umumnya langsing sehingga menjadi ilmu standar bagi ahli struktur baja.

Lanjutkan membaca “Diskusi tentang R (gempa)”

bangunan berlogo SNI

Mungkin agak bingung dengan judul di atas, tetapi jika kata “bangunan” diganti dengan “helm” tentunya bisa dipahamiĀ  apa maksudnya. Istilah tersebut timbul tentunya dilatar-belakangi adanya produk-produk “helm” yang tampilannya bagus dan mentereng tetapi ketika ada yang memakai dan ketika kecelakaan ternyata jatuh korban juga. Helm-nya pecah. Itu berarti ada helm yang tidak berfungsi sebagaimana yang diharapkan.

Oleh sebab itulah maka pemerintah mengambil tindakan dengan cara memfilter helm-helm yang beredar. Helm yang produknya dianggap memenuhi kriteria minimum, diberi label atau logo SNI. Harapannya masyarakat dapat mengenal mana helm yang sebaiknya diberli, tidak hanya dari segi keindahan atau murahnya saja tetapi juga mutu kekuatannya sehingga jika dipakai nanti dapat terhindar dari kecelakaan akibat helm yang pecah.

Adanya logo (SNI = Standar Nasional Indonesia) memudahkan masyarakat awam menentukan pilihan produk yang akan digunakan. Ada logo berarti telah memenuhi mutu tertentu (kekuatan) yang hanya orang berpengalaman yang memahaminya. Lanjutkan membaca “bangunan berlogo SNI”

kompeten dan profesional

Lama tidak bertemu, untuk itu perkenankan saya mengucapkan “Selamat Tahun Baru 2020”. Semoga tahun ini membawa berkah, dan semoga kita semua diberi kesempatan oleh Tuhan untuk tetap berkarya di sepanjang tahun tersebut. GBU

Ini tulisan pertama di tahun 2020. Ada yang berbeda dibanding tahun-tahun sebelumnya. Perbedaannya adalah sekarang dan selanjutnya, tulisan-tulisan di blog ini adalah mencerminkan pemikiran seorang guru besar Indonesia.

Suka tidak suka, formal maupun informal, setiap tulisan: sedikit atau banyak, adalah mencerminkan isi pikiran seseorang. SK guru besar bagi saya telah keluar sejak 1 Agustus 2019 dan telah dikukuhkan resmi pada tanggal 4 November 2019 lalu. Jadi apapun yang saya lakukan tentunya akan mencerminkan perilaku seorang guru besar Indonesia. Bisa mengangkat atau menjatuhkan derajat guru besar Indonesia. Tentang hal itu maka tentunya anda pernah dengar pepatah “diam adalah emas” atau “tong kosong bunyinya nyaring”. Pada kondisi seperti itu, maka menulis sesuatu adalah tentu berisiko tinggi.

Bagi saya, pengangkatan menjadi guru besar adalah anugrah dan sekaligus tanggung-jawab. Keduanya harus dipikul secara seimbang, agar tidak menjatuhkan. Di sisi lain, saya sudah terbiasa untuk menulis hal-hal yang bukan hoax, tetapi adalah berdasarkan kebenaran dan dapat dipertanggung-jawabkan secara akademik. Oleh sebab itu bagiku, apakah aku ini guru besar atau awam, adalah sama saja. Tulisan adalah sumbang sih pemikiran untuk kebaikan bersama.

Lanjutkan membaca “kompeten dan profesional”

Prosentasi Guru Besar di Indonesia

Panggilan Jendral adalah sesuatu yang istimewa. Maklum, semua orang tahu bahwa itu adalah gelar kepangkatan tertinggi di dunia militer. Pada dunia pendidikan, khususnya pendidikan tinggi ada juga yang mirip, kepangkatan tertinggi disebut Guru Besar atau jaman dulu disebut juga Maha Guru (sekarang tidak lagi digunakan).Ā  Hanya saja istilah kepangkatan tersebut tidak digunakan sekaligus sebagai gelar panggilan di depan nama seseorang. Adapun gelar panggilannya adalah Profesor.

Dunia militer dikenal masyarakat karena keberadaannya dijumpai di setiap pelosok tanah air, bahkan daerah terpencilpun. Adapun dunia perguruan tinggi tidak demikian, mayoritas masih berkumpul di pulau Jawa. Info grafis dari PDDikti berikut sangat membantu.

Oleh sebab itu, masyarakat di pulau Jawa lebih mengenal istilah Guru Besar atau Profesor dibanding masyarakat pulau-pulau lain di Indonesia. Maklum mayoritas kampus-kampus perguruan tinggi berada di pulau Jawa. Selain di perguruan tinggi, maka gelar profesor juga dipakai pada lembaga riset non-perguruan tinggi. Untuk itu sebutannya adalah profesor riset atau Prof (R)Ā  diikuti huruf R dalam tanda kurung untuk membedakannya.Ā Ā  Untuk selanjutnya akan dibahas guru besar berbasis perguruan tinggi saja.

Lanjutkan membaca “Prosentasi Guru Besar di Indonesia”

penelitian di Indonesia

CEO Bukalapak kemarin posting di medsos tentang anggaran riset Indonesia. Dia membuat perbandingan besaran dana riset (bidang terkait bisnis si CEO) negara kita dengan negara lain yang lebih maju. Perbandingan seperti itu mestinya sesuatu yang biasa-biasa. Maklum, tidak ada yang wah dengan kondisi riset di negeri ini, apalagi kalau dibandingkan dengan negara maju. Masalah terjadi karena adanya kelemahan tersebut dikaitkan dengan Presiden. Padahal di medsos juga, ada bukti foto bahwa pak Presiden yang dimaksud sangat mendukung kegiatan bisnis CEO tersebut. Jadi kesan yang ditangkap pembaca, CEO yang “nggak tahu diri”. Jadi, kebetulan hp saya lemot, maka sekalian saja ikutan uninstall Bukalapak.Ā  šŸ˜€

Lanjutkan membaca “penelitian di Indonesia”

Kaleidoskop 2018

Kehidupan berjalan begitu rupa, waktu berganti dengan cepat. Mengenang dan menuliskannya adalah salah satu upaya untuk mensyukurinya. Itulah motivasi utama mengapa Kaleidoskop 2018 ini dibuat, yang berisi semua catatan kegiatan yang terdokumentasi di 2018. Siapa tahu tulisan ini dapat dijadikan inspirasi bagi teman-teman pembaca yang masih muda. Jika ada yang baik, silahkan ditiru, adapun yang buruk, lupakan saja.

Pada saat Kaleidoskop 2018 ini dibuat, usiaku telah melewati 1/2 abad. Usia yang sebagian besar orang dianggap telah masuk pada ranah purna tugas atau pensiun. Adapun di tahun tersebut, dalam rangka menunjang akreditasi kampus maka ada program percepatan jumlah Guru Besar. Saya salah satu yang dipilih masuk dalam program tersebut. Akibatnya ada harapan untuk segera mempersiapkan kelengkapan DIKTI agar dapat segera diuruskan. Jadi tahun 2018 ini juga krusial bagi karirku nanti. Jika program GB sukses, maka usia pensiunku akan meningkat dari 60 ke 65. Semoga Tuhan berkenan atas semua rencana ini.

Materi Kaleidoskop ini akan saya susun secara kronologis, diurutkan dari awal (Januari 2018 – Desember 2018). Isinya tidak hanya kegiatan profesional tetapi juga warna-warni yang terdokumentasi.

Lanjutkan membaca “Kaleidoskop 2018”

beban hidup atap “konstruksi pabrik”

Meskipun nama Wiryanto Dewobroto tidak disertai gelar akademik lengkap, juga tidak dikaitkan dengan adanya SKA profesi tertentu, tetapi ketika nama tersebut terbaca pada tumpukan buku seperti foto di bawah ini, khususnya buku yang paling tebal.

Gambar 1. Tumpukan buku-buku di meja kerjaku

maka tentunya banyak orang yang percaya bahwa nama penulis buku tebal tersebut adalah ahli / pakar. Beberapa senior menyandingkan nama saya tersebut dengan keahlian struktur baja (steel structure). Padahal sejatinya, yang punya nama tersebut hanyalah seorang penulis, yang memang secara spesifik memilih genre khusus engineering. Kebetulan buku yang diterbitkan tahun 2015 dan tahun 2016 yang laris manis adalah struktur baja. Itu bisa terjadi karena kehidupan sehari-harinya adalah guru atau dosen di bidang rekayasa atau engineering , khususnya mata kuliah struktur baja. Jadi yang ditulisnya adalah keseharian yang dijumpainya.

Banyaknya orang yang mempercayai bahwa saya adalah seorang ahli dibanding sekedar dosen di perguruan tinggi, ternyata menghasilkan persepsi positip, yang kadang tidak terduga dampaknya. Sering kujumpa kenalan baru, yang mengenal nama tersebut tetapi belum pernah bertemu langsung dengan diriku. Jadi tulisan-tulisan yang aku buatĀ  bekerja membantuku mengembangkan jejaring pertemanan dalam kehidupanku. Sering aku mendapatkan undangan dari orang-orang yang tertarik untuk untuk hadir di acara yang mereka selenggarakan. Padahal mereka mengenalku hanya berdasarkan nama yang tertulis di tulisan-tulisan yang kubuat. Ini bukti adanya dampak positip dari hobby menulis. Jujur, kondisi seperti ini, aku nikmati saja. Aku menganggapnya sebagai rejeki dan kehormatan bagi seorang penulis.

Bagiku kompetensi menulis lebih tinggi dari seorang yang disebut pakar atau tenaga ahli. Seorang pakar memang bisa memberikan solusi bagi suatu masalah rekayasa, tetapi seorang penulis yang juga seorang ahli atau pakar bahkan bisa menginspirasi orang-orang lain yang biasa-biasa untuk nantinya menjadi pakar. Itulah mengapa aku bangga menyebut diriku seorang penulis dan menampilkan karya-karyanya. Maklum SKA atau sertifikasi profesi seorang penulis adalah karya-karyanya. Masyarakat pembaca sendirilah yang menilai.

Gambar 2. IASTAR Short Talk 2018, Ballroom D’Cost VIP, Jakarta Pusat (Sabtu, 8 Des.2018)

Oleh sebab itu jangan kaget jika kemudian aku bisa berfoto bersama-sama dengan para pakar yang sesungguhnya, misalnya foto di atas dalam acara IASTAR Short Talk 2018 yang hadir sebagai invited speaker adalah bapak Hadi J. Yap, Ph.d, PE, GE (Vice President / Senior ConsultantĀ  – Langan Engineering & Enviromental Services USA) dan Ir. Y. P. Chandra M.Eng. (General Manager / Senior Technical Advisor –Ā  PT. Pondasi Kisocon Raya), pakar dan praktisi geoteknik yang terlibat pada perencanaan pondasi pada gedung tertinggi nantinya di Indonesia, yaitu Jakarta Signature Tower.

Lanjutkan membaca “beban hidup atap “konstruksi pabrik””